DPRD Konut Sikapi P2BM-KU Beberkan Dugaan Monopoli Aktivitas Bongkar Muat

Ketgam : Ketua Komisi I DPRD Konut, Herman Sewani menerima aspirasi massa aksi P2BM-KU. Kamis, (11/05/2023). (*Din/RP)

Konawe Utara, Rakyatpostonline.com – Ratusan massa aksi yang tergabung dalam Perkumpulan Pengusaha Bongkar Muat Konawe Utara (P2BM-KU) menggelar aksi demonstrasi di kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD), Kabupaten Konawe Utara (Konut), Sulawesi Tenggara (Sultra), Kamis, (11/05/2023).

Kehadiran P2BM-KU mendesak DPRD Konut menghentikan praktek monopoli sekelompok pengusaha pada rencana pengalihan Bongkar Muat Kapal Expor/Impor Mother Vessel (MV) Milik PT Virtue Dragon Nickel Insdutry di daerah Lameruru.

Jenderal Lapangan P2BM-KU, Oschar Sumardin, mengatakan, pengalihan kapal-kapal mv di wilayah konawe utara (teluk lameruru) akan serta merta mengalihkan seluruh aktifitas kegiatan tenaga kerja baik pembongkaran maupun pemuatan sehingga besar harapan dapat meningkatkan perekonomian konawe utara.

“Kami mendesak DPRD Konut segera menghentikan PT Satya Kurnia Sampara. Sebab, hingga sampai saat ini tidak melakukan koordinasi kepada pemerintah daerah konawe utara terkait pengalihan kapal dan aktivitas bongkar muat yang ada di perairan matarape,” Tegas Oschar Sumardin.

Selain itu, Oschar Sumardin membeberkan inisial JND telah terindikasi main mata dan sewenang-wenang mengalihkan aktivitas bongkar muat ke perairan matarape tanpa adanya koordinasi kepada pemda konut, serta adanya praktek monopoli dan suap dalam kegiatan bongkar muat di perairan matarape dan perairan motui.

Ketgam : Audiens bersama DPRD Konut, Polres Konut, KUPP Kelas III Molawe dan P2BM-KU di Kantor Syahbandar Kelas III Molawe. Kamis, (11/05/2023). (*Rul)

“Mengingat Pemerintah Kabupaten Konawe Utara telah mengeluarkan surat rekomendasi untuk P2BM-KU sebagai wadah yang diakui dan diberi amanah oleh pemerintah daerah konawe utara untuk mengatur seluruh mekanisme gilir dan pengaturan pembagian pembongkaran PBM terhadap kapal MV di matarape maupun wilayah motui,” Bebernya.

Hal senada dikatakan aktivis tulen Konut, Uksal Tepamba, adanya penyerobotan Lahan seluas ±150 Hektar di wilayah Kecamatan Motui oleh PT VDNI dan PT OSS merupakan kerugian besar pemerintah daerah kabupaten konawe utara jika persoalan ini berlarut.

“Aktifitas bongkar muat MV yang berlabuh di perairan matarape sebelum dari pihak PT Satya Kurnia Sampara melakukan koordinasi kepada pemda konut akan memicu konflik horisontal di tengah-tengah masyarakat,” tambah Uksal.

Selain itu, P2BM-KU mendesak kepada syahbandar kepala unit pengelola pelabuhan kelas III molawe selaku penanggung jawab dan otoritas pemberi izin kegiatan untuk menangguhkan izin olah gerak dan izin bongkar muat kepada mv yang berlabuh di perairan matarape sebelum adanya koordinasi.

Menanggapi tuntutan massa aksi P2BM-KU, Ketua Komisi I, Herman Sewani, S.H, menegaskan adanya pengalihan Bongkar Muat Kapal Expor/Impor Mother Vessel yang dialihkan pembongkaranya menggunakan PBM dan dikoordinatori oleh organisasi bongkar muat jangan ada lagi tidak mengakomodir keseluruhan perusahaan bongkar muat lokal konawe utara.

“Adanya praktik monopoli dapat berisiko mematikan usaha perusahaan bongkar muat (PBM) lokal. Organisasi sebagai wadah resmi yang diakui oleh pemerintah konawe utara untuk menjalankan kegiatan-kegiatan bongkar muat di seluruh perairan konawe utara dengan menyeleraskan azas profesionalitas, pemerataan dan keadilan,” Harapnya.

Herman menyayangkan perusahaan bongkar muat lokal konut yang tidak mendapatkan kesempatan untuk melakukan ekspansi lebih luas dalam aktivitas bongkar muat.

“Peraturan Menteri Investasi/Kepala BKPM No. 1 Tahun 2022 Tentang Tatacara Pelaksanaan Kemitraan Dibidang Penanaman Modal Antara Usaha Besar Dengan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah di daerah, sudah diatur sesuai dengan mekanismenya,” Imbuhnya.

Usai menerima massa aksi, Ketua Komisi I DPRD Konut, Herman Sewani bersama P2BM-KU bertandang ke kantor KUPP Kelas III Molawe telah berlangsung pertemuan antara Pihak KUPP Kelas III Molawe, Anggota DPRD Konawe Utara, Polres Konawe Utara, Kapolsek Lasolo dan P2BM-KU dengan hasil sebagai berikut :

BERITA ACARA
1. Akan dilaksanakan pertemuan berikutnya pada Hari Senin Tanggal 15 Mei 2023
2. Pihak KUPP Kelas III Molawe Kabupaten Konawe Utara berkomitmen akan mengadakan pertemuan dan mengundang peserta rapat yaitu :
– Bupati Konawe Utara
– DPRD Kabupaten Konawe Utara
– Kapolres Kabupaten Konawe Utara
– DANDIM 1430
– DANLANAL Kendari
– Pimpinan PT. Satya Kurnia Sampara
– Pimpinan PT. Pelabuhan Muara Sampara
– P2BM-KU (Perkumpulan Pengusaha Bongkar Muat) Kabupaten Konawe Utara)
3. Pertemuan akan dilaksanakan di wilayah Kabupaten Konawe Utara
4. Apabila Pihak KUPP Kelas III Molawe tidak melaksanakan point 1 (satu) di atas
maka Pihak P2BM-KU (Perkumpulan Pengusaha Bongkar Muat Kabupaten Konawe Utara) akan menggelar aksi massa yang lebih besar dan menduduki (menyegel) KUPP Kelas III Molawe. (*Red)


Laporan : Syaifuddin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *